Kamis, 31 Mei 2012

Sajak Untuk Senja



Senja itu mulai meredup
Tertutup awan, malu menatap langit
Senja itu mulai usang
Terkikis usia, lelah menyongsong pagi

Cukuplah hujan yang meniadakan senja
Usahlah  kau menjelma menjadi malam
Memupuskan cahaya pada temaram
Melukai tulang dengan desir angin


Biarlah sejenak senja itu ada
Karena senja itu sederhana namun bermakna
Diamlah, dan biarkan senja merengas
Menyempurnakan jingganya hingga tak berbekas
Karena nanti jingga itu yang akan kau rindukan

Nyanyikanlah lirihmu pada senja
Dengan lembut ia akan menyapu resahmu
Usahlah lagi kau nanti senjamu dengan umpatan
Karena senja itu akan selalu ada untukmu
menemanimu hingga jingganya telah hilang bersama malam



Dedicated  : untuk anak-anak yang tidak menghormati orang tuanya

32 komentar:

  1. Waaah senja untuk senja sebuah nasihat yang sangat indah.. =)

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju sama uzay :D
      emm.. kalau boleh kuterka, apa senja maksudnya usia orang tua yang semakin menua?

      Hapus
    2. @uzay : maksih uzay ;)

      @Mbak zain : hemm..secara garis besar iya mbak, tapi intinya sih, senja itu adalah orang tua, lebih tepatnya disini aku ngebayangin sosok ibu. Ibu yang selalu ada untuk anknya. Namun terkadang seorang anak seringkali melupakan semua pengorbanan bahkan 'mengganggap tak ada' orang tua yang sebenarnya selalu ada untuk dia.
      btw makasih mbak zain udah mampir :)

      Hapus
  2. Nasihat yang dibalut dengan kelembutan, menyentuh sekaligus membuat terenyuh. Terima kasih, aku kini sadar akan arti senjaku itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih badot :)
      semoga selalu dapat memberikan yang terbaik untuk senjamu :)

      Hapus
  3. ahhh..saya tuh paling seneng liat senja...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nisa..aku juga suka lihat senja..selalu damai rasanya saat menatap langit senja :)

      Hapus
  4. semoga ini juga menyadarkan kita,
    bahwa orang tua bahkan rela memberikan apa saja dan melakukan apa saja yang terbaik untuk kita,
    seharusnya, tak pantas fikiran kita tersita oleh orang lain yang hanya baru bertemu di usia tertentu, tanya pada diri sendiri lagi: pernahkah fikiran kita tersita oleh ibu kita yang telah melahirkan dengan susah payah, membawanya berjalan-jalan seperti saat kita melakukannya dengan sahabat atau orang tertentu, berusaha untuk selalu membuatnya tertawa seperti kita membuat tertawa orang yang kita sukai..?
    sebuah kebahagiaan tak akan diridhoi apabila orang tua sendiri tidak dapat dibahagiakan..

    saya suka sajak ini..

    salam..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yupss, benar sekali yudi, tidak ada kebahagiaan sempurna tanpa ridho orang tua :)
      makasih yudi :D

      Hapus
  5. Cuma bisa komen WOOOOOWWWW!

    BalasHapus
  6. senja itu kekuatan untuk menjalani malam :)
    seperti orang tua kita yg selalu ada meskipun kita banyak bersalah,mereka memaafkan dan menuntun kita ke jalan yg seharusnya tanpa lelah

    BalasHapus
    Balasan
    1. benar dee..ternyata kamu mampu menangkap maksud sajak sederhana ini dengan sempurna :)

      Hapus
  7. pinter bikin puisi rupanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. tidak juga mbak, cuma kalau lagi mood dan diwaktu yang tepat aja bisanya :)

      Hapus
  8. jadi serasa di Pantai sambil Memandang SunSet
    huhuhuh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hueheehe
      sayangnya disini nggak ada pantai :(

      Hapus
  9. senja untuk gadis manja..
    Heheheh...
    Mantep banget puisi'y kak.. Wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. gadis manja??hemm ada makna yang tak tersirat neh dari tulisannya..huehehee
      makasih bolan :)

      Hapus
    2. Gak koq kak..
      Cuman belajar membuat kaliamat yg berirama.. Hahah.. Sama2 ^_^)/

      Hapus
  10. memang paling enak membahas senja dalam bait2.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya.. :)
      membahas dan menjadikannya bait2 akan serasa lebih meikmati senja itu :)

      Hapus
  11. artikel yang sangat berbobot nih,,, signifikan dan sangat konkrit,,,, salam kenal aja dan semoga artikelnya bermanfaat,,,

    BalasHapus
  12. Senja yg sangat indah penyejuk jiwa

    BalasHapus
  13. waw bravoo! nggak bisa berkata-kata aku ! bagus sekalii :)) suka

    BalasHapus
  14. puitis bener euy kta-katanya .. hehe

    peeer udah beres :D
    cek yo

    BalasHapus
    Balasan
    1. hueheeheh
      sekali2 gw bljr puitis EY..
      sipp udah dicek kok..thx ya :D

      Hapus
  15. senja indah dan selalu jadi awalan imajinasi

    BalasHapus
  16. kok bisa sih bikin puisi haha gue gak jago ._.

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...