Minggu, 25 Maret 2012

'Dosa Termanis' apakah benar-benar sudah dianggap wajar??

Waduhh,,baru sadar pas lihat tanggal terakhir posting 09 Maret..dan itu artinya udah 2 minggu lebih gue gak ada nulis apa-apa diblog ini. jangan kan buat nulis apa-apa, buat ngebalas sapaan teman-teman blogger lain juga baru beberapa hari setelahnya bisa gue tanggepin, maafkan ya teman -___-"

Semua itu bukan karena disengaja, tapi emang karena urusan duniawi jauh lebih banyak menguras waktu sekarang-sekarang ini. Mulai dari urusan Tugas Akhir yang makin gak jelas endingnya kapan, ditambah lagi karena ada beberapa job-job  sampingan lain yang ngebuat gue jarang bisa bercengkrama dengan urusan blog. #alesan :)

Okey,, kita lupakan semua alasan yang bikin gue jarang nge~blog akhir-akhir ini..Kita masuk ke pokok permasalahan postingan gue kali ini. 

Kenapa gue bisa masukin kata-kata "Dosa Termanis" buat judul postingan gue kali ini? Bukan...ini bukan mau ngomongin soal lagunya Tere yang judulnya dosa termanis -juga, tapi buat yang udah lumayan dewasa, u know lah apa yang sebenarnya gue maksud dengan dosa termanis.

Dan kenapa gue pengen ngebahas soal ini? Alasannya cuma satu, karena sekarang gue udah mulai risih dengan gaya pacaran anak-anak sekarang, termasuk sahabat-sahabat gue.





Buat yang belum ngerti, dosa termanis itu apaan, nanti pas ending lu pasti ngerti apa yang gue maksud dengan 'Dosa termanis'  
kenapa nyebutnya 'dosa termanis' wid?? jawabannya juga cuma satu dan simple..karena teman gue yang nyebutin itu waktu cerita .




Beberapa hari yang lalu seorang sahabat curhat ke gue sambil nangis bilang kalau dia diputusin pacarnya, parahnya lagi tuh cowok ninggalin dia setelah mereka 'ngelakuin' hal yang belum pantas mereka lakukan sebagai pasangan yang masih dalam status pacaran. Awalnya sih gue kaget, pengen marah-marah ke dia kenapa bisa 'sebego' itu, tapi toh gue juga sadar itu bukan hal yang tepat saat ini.

Sebagai seorang sahabat, gue pengen selalu support dia, ada disaat dia butuh, tapi gue juga bingung harus bersikap gimana untuk ngebantu dia. Disatu sisi gue kasihan dan prihatin dengan keadaan dia, disisi lain gue tetap aja gak bisa nutupin rasa kecewa gue dengan sikap yang udah dia lakuin.

Akhirnya gue cuma bisa ngasih semangat dan dukungan moril buat dia. Toh emang cuma itu yang bisa gue lakuin sebagai seorang sahabat.

Awalnya gue selalu tabuh dengan segala hal semacam itu, tapi lambat laun entah karena proses pendewasaan atau emang karena udah terbiasa mendengarnya, gue udah terbiasa dengan pengakuan yang seperti itu. Perlahan-lahan, satu persatu teman dekat gue, walaupun nggak semuanya atau mungkin belum semuanya (mudah-mudahan jangan sampai) mereka menceritakan seberapa mereka dekat dengan "hal itu", seberapa mereka mampu lepas kontrol dan mulai terbiasa dengan gaya pacaran seperti itu.

Mungkin karena itu juga gue masih memilih untuk belum pacaran lagi dulu, sampai "jiwa" gue benar-benar bisa gue kontrol sepenuhnya. sampai gue benar-benar bisa mempertahanin prinsip gue sebagai seorang cewek. Karena kita gak akan tahu sejauh apa peran lingkungan ngebentuk sikap kita.

Akhirnya, gue mikir sendiri. Beberapa teman dekat gue udah memilih jalan yang seperti itu, gue sebagai sahabat mereka merasa gagal disebut 'sahabat', karena gue gak pernah mampu untuk ngingatin mereka buat menjaga satu hal berharga dalam diri mereka.

Apa memang sekarang itu udah dipandang wajar buat mereka?, buat pergaulan sekarang ini? bahkan bagi orang tua mereka yang juga sangat berperan buat ngawasin anak-anak perempuannya?

Kalau sekarang gue sedang berada di kota metropolitan atau kota-kota besar sih gue mungkin udah bisa menganggap itu 'biasa' walaupun itu bukan hal yang amat wajar  untuk dilakukan atau diikutin. Tapi kenapa sebagian orang-orang terdekat gue yang gak tinggal di kota metropolitan dan hanya tinggal di sebuah kota yang gak begitu terkenal malah menganggap itu wajar -juga. Gue benar-benar kecewa dengan mereka terlebih dengan diri gue sendiri yang gak mampu untuk mengingatkan mereka.Tapi sampai kapanpun mereka tetap sahabat-sahaba gue, mereka cuma tersesat  dan sebagai seorang teman dan sahabat, gue berkewajiban untuk selalu mengigatkan mereka. Apapun dan bagaimanpun mereka.



10 komentar:

  1. iya... harus pinter2 bergaul dan menjaga diri.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nona, semuanya tergantung diri kita masing2 :)

      Hapus
  2. ya gaya pacaran anak sekarang makin parah aza. Dulu waktu SMA banyak temen-temen Qu yang pernah, Qu ci udah ga aneeh lagi wong mereka aza berani kissig di depan orang (padahal itu waktu tahun brp).harus pinter-pinter jaga diri

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya any..sebagian besar juga dibentuk dari didikan orang tua dan lingkungan :)

      Hapus
  3. saling menasehati dalam menetapi kebenaran...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekalian mengingatkan diri sendiri juga su.. :)

      Hapus
  4. Ini tuh udah kaya penyakit yang mewabah ya, ya gw paham gimana posisi widie saat itu, karena gw juga pernah ngalamin curhatan serupa dari sahabat cewe gw,

    ya mudah-mudahan iman itu selalu tetap terjaga yah, intinya jaga pergaulan.. =)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya zay..karena kepengaruh sama budaya luar juga kali yah..
      nah itu dia, kadang gw bingung mesti gmn juga..

      aminn..insyallah zay..dan yang terpenting juga pengendalian diri
      #halahh :D

      Hapus
  5. selalu, korbannya cewek ya, kenapa sih pacaran itu identik dengan hal-hal kayak gitu.. itu sebabnya kenapa wanita harus punya "prinsip".. keren mba widie bisa menasehati temen yang udah tersesat dan terus jaga prinsipnya.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenarnya gak semuanya juga youko, tergantung pribadi masing2 sih intinya..dan mungkin karena kebanyakan dari kita sekarang udah kepengaruh sama budaya2 luar yang gak sehat.. :)
      insyallah..semoga youko juga ya :)

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...